Elevator vs Escalator

Kalau kamu bekerja di kantor yang terletak di lantai 3 sebuah shopping arcade, dan ada pilihan akses elevator (alias lift) atau eskalator untuk mencapai lantai kantor kamu, apa yang akan kamu gunakan?

Oke, ini sebenarnya kondisi yang saya alami banget. Saya sudah bekerja di lokasi kantor yang sekarang ini selama kurang lebih enam bulan, dan jujur, saya lebih sering pakai lift untuk naik turun mengakses lantai tiga. Kecuali pada saat lift mati atau nyangkut. Memang wajar dong?

Oh ya, tentu wajar lah (ini nanya sendiri, jawab sendiri hehehe). Teman-teman yang lain juga kebanyakan naik lift kok. Jangankan dari lantai dasar ke lantai 3. Dari lantai dasar ke lantai  2 juga pakai lift, dan memang ada juga yang dari lantai dasar ke lantai 1 naik lift!!
*Cih! Pemalas!*

Yah wajarlah pada menggunakan lift, udah ada terpasang kok, boleh dong dipakai.
Apalagi kalau dari lantai tiga ke basement.
Apalagi kalau sudah malam, pulang lembur, dan lampu sudah mulai remang-remang (bahkan di sekitaran eskalator) bikin merinding kalau mau jalan sendirian ke lobby atau ke parkiran untuk pulang (kali ya, saya sih gak bawa kendaraan pribadi).

Ini nih lift (elevator) vs eskalator di kantor.
Ini nih lift (elevator) vs eskalator di kantor.

Tapi dunia gak selalu indah. Seperti tadi saya sebut, dalam 6 bulan saya kerja di sini, liftnya sudah pernah nyangkut. Beberapa kali, mungkin dua atau tiga kali. Iya, nyangkut beneran, di antara lantai dua dan lantai tiga gitu. Pada kasus yang parah, liftnya bisa nyangkut seminggu lebih. Pada kasus ringan, cuma 3-6 jam saja kok nyangkutnya. Dan kata temen saya, sering kali kejadian nyangkut ini terjadi pada hari Jumat. Benarkah? Kenapa gitu? Hmm.. saya juga kurang tahu.

Nah, belum lama ini ada anak baru masuk kantor saya, sebut saja namanya Jon. Sebagai teman kantor yang baik, saya pernah makan siang bareng sama Jon ini ke warteg. Pas balik mau ke kantor, Jon bilang naik eskalator aja kali, toh di eskalator juga berdiri doang, ga gerak. Kok males amat sih mau jalan dikit aja. Haish. Semacam tersindir.

Kalau dipikir-pikir memang saya sudah berapa bulan terakhir ini makin kurang berolahraga, karena tangan habis cedera (silakan baca di sini ceritanya), lalu gak ada kamar mandi buat niatin diri bike to work ke kantor meski punya sepeda (padahal ini alasan agak cupu juga sih), dan musim hujan datang, saya makin malas sepedaan.. dan seterusnya dan semacamnya..

AAHH.. Mau jadi apa badan ini?? Makin jarang gerak, iya. Makan, jalan terus. Alhasil? Makin gemuk, ya mungkin banget. Apalagi kalo kerjanya ngedate dan makan enak ama pacar yang lebih doyan lagi makan enak *dududu*

Jadi mulailah saya meniatkan diri, baru mulai beberapa hari ini saja kok.. Hayoo.. gunakanlah eskalator daripada elevator, terutama kalau lagi sendiri, kalau pagi dan sore ketika masih terang dan nyaman, kalau lagi gak ribet bawa barang berat dan harus rapi meeting.. dan lainnya.. Tapi ya harus niat. Lumayan lho, biar badan gerak. Di sebuah kantor saya malah pernah menemukan himbauan seperti ini nih:

Tangga darurat dengan inspirasi
Tangga darurat dengan inspirasi

Terakhir, saya ada sih trik biar ‘enjoy‘ dan ‘fun‘ ketika naik turun eskalator, terutama saat kondisi eskalator kosong dan saya bisa melaju sendirian hahaha! Iya, meski eskalator bergerak (dan kita bisa sih cukup diam di tempat), saya suka tetap melangkah, pas naik ataupun turun. Nah melangkahnya ini dibuat lebih kayak berjinjit ringan, jadi sambil naik tuh bisa kayak merasa “ambil ancang-ancang buat terbang”, dan kalau turun jadi kayak “meluncur turun”.. ^^ Ketika bergantian menapak, usahakan supaya kaki tidak membuat suara, sehening mungkin melangkah lincah dengan ringan. Ini lebih gampang dilakukan kalau lagi memakai sepatu datar, tidak ada hak-nya.

Kayak apa sih rasanya? Silakan dicoba sendiri ya.. hehe. Dan jangan lupa tetap berhati-hati tentunya, apalagi kalau lagi banyak orang di eskalator (atau mendingan ga usah sekalian), dan anak kecil di eskalator (habis googling, kecelakaan di eskalator kebanyakan melibatkan anak kecil tuh).
Anyway, lebih banyak bergerak lebih baik daripada gak gerak sama sekali kan?
Let’s do it!! ^^

Advertisements

18 thoughts on “Elevator vs Escalator

  1. aku selalu pake escalator di mall manapun.. entah kenapa gak terlalu suka lift kecuali emang parkir di lantai paling bawah (Bsekian) dan buru2 pergi nonton (yg biasanya terletak di lantai paling atas… tapi kalo waktu gak mepet, tetep lebih suka pake escalator.. kecuali justru kalau mau turun.. prefer lift soalnya pernah trauma.. waktu masih kecil sendal ku pernah kejepit di escalator (kayak cerita2 serem anak kecil kejepit pas pake sendal karet buaya itu loh)

  2. Saya lebih suka memakai elevator untuk selisih tingkatnya lebih dari 3 lantai. Jika kurang dari itu, ya masih okelah naik tangga atau eskalator. Tapi kalau lagi buru-buru biasanya lewat tangga atau eskalator lebih lega, karena biasanya elevator seringkali antri dan diam itu lebih mengesalkan dari bergerak. Walaupun keduanya memakan waktu yang sama. Hahaha.

    PS: Saya orangnya bukan tipe pendiam sih, pengen geraaaj mulu.

  3. nat,lo naik turun di eskalator? *bayangin* *ngakak* hahahahahaha … btw aku jarang gerak tp krn dulu kebiasaan jalan kali yah kl disuruh jalan jauh ataupun agak jauh ya kuat kuat aja sih secara kebetulan kedua bosku hobbynya naik angkutan umum, great bos =))*mudah2an mrk gak blogwalking ke blog ini* hihihi

    1. Heh kalo Didut yang ngomong naik turun konotasinya jadi memiring… Hahaha.. Tuh contoh bos yang baik tuh *muji-muji biar kalo blogwalk ke sini mereka senang hahaha*

  4. kalo saya lebih prefer naik eskalator jika waktunya memungkinkan, sekalian olahraga juga kecuali jika sedang make sepatu hak luamayan tinggi dan tujuan lantai yang teralu tinggi, apa daya hanya lift pilihannya :D
    nice blog mbak natalia, salam kenal :)

Feel free to leave your comment!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s