Orang-orang yang baik hati..

*Harusnya post ini dipost kemaren.. karena emang kejadiannya kemaren hehe.. tapi karena satu dan lain hal.. jadi baru dipost skarang deh :D*

Pagi hari ini gua ngalamin kejadian yang berkesan. Gak menyenangkan-menyenangkan amat sih kejadiannya. Ceritanya begini. Tadi pagi gua bangun agak siang dan berangkat agak mepet hehe.. Ya nih, baru beres liburan jadi males banget untuk kembali kerja haha.. Nah waktu gua lagi pilih-pilih angkot yang akan gua tumpangi, gua lihat ada angkot ngetem yang sudah kurang lebih setengah penuh. Dengan pertimbangan kayaknya gak lama lagi angkot itu bisa penuh, gua pilih lah angkot itu untuk gua tumpangi. Soalnya alau gua naik angkot yang ‘nyodok’ (yang gak ngetem), ada kemungkinan yang BESAR bahwa si angkot akan mengambil jalur alternatif via kampung Asem yang jalannya berkelok-kelok dan banyak ranjau polisi tidurnya. Alhasil, waktu tempuh angkot yang lewat kampung itu rasanya akan jadi sedikit lebih lama daripada angkot yang tidak lewat kampung. Hitung-hitung, jadi sama aja lah dengan waktu yang dihabiskan untuk ngetem nunggu penuh. Ya maka dari itu lah gua pilih naik angkot ngetem itu. Lagipula masih ada tempat di depan tuh, salah satu posisi yang cukup gua suka kalau di angkot hehe.. 

Benar aja, gak terlalu lama kemudian, angkot pun penuhlah, dan sopirnya datang siap untuk mengendarai angkot. Nah ini deh yang bikin gua agak kaget. Wah, sopir angkotnya seorang perempuan tuh! Gak terlalu kaget sih, karena selama gua naik angkot di Jakarta, ini sudah kedua kalinya gua naik angkot yang dikemudikan oleh perempuan. Tapi tetap aja sempat terkesima sejenak hehe.. gak lama-lama sih,kan gak ada yang perlu diheboh-hebohin banget dong. Malah somehow gua salut juga kok sama perempuan sopir angkot ini :D. 

Jadi jalan deh nih angkot gua. Gua yang masih agak ngantuk-ngantuk itu, sempet-sempetnya dong tidur-tiduran selama di perjalanan hehe.. Habis enak, sesekali gua diterpa angin gitu karena tempat duduk gua di depan. Yah gak selalu anginnya bersih sih, seringkali bercampur dengan asap kendaraan lain. Tapi paling ngga, pertukaran udara yang terjadi kalau gua duduk di depan itu lebih sering, dibandingkan jika gua duduk di dalam. Kalau duduk di dalam, bisa jendela terhalang orang lain, atau malah lebih parahnya, emang sengaja ditutup oleh orang yang duduk tepat di sisi jendela. Dari yang gua perhatikan, biasanya yang suka main tutup jendela sih seringnya cewek yang gak rela rambutnya jadi berantakan tertiup angin tuh, haha..

Sudah cukup jauh kita menempuh perjalanan, lah tiba-tiba di Jalan Kedoya Duri perjalanan kita terhambat. Entah kenapa kendaraan jadi ngantri semua dan nyaris tidak bergerak. Awalnya gua gak menyadari ini, gua pikir ini sekedar kemacetan biasa. Setengah sadar –antara tidur dan bangun-, gua inget angkot itu berbelok menuju sebuah jalan pintas. Tapi ternyata sama saja, di situ pun kondisinya antri dan nyaris tidak bergerak. Lama-lama gua jadi kepanasan karena pas kena diterjang sinar matahari. Jadi gak bisa tidur lagi deh. Ternyata.. denger-denger ada truk yang mengalami kecelakaan di puncak jembatan yang melintasi atas tol. Sialnya truk itu terletak di jalur yang akan gua lewatin pula, bukan jalur yang berlawanan.

Yah udah deh, gua pasrah terjebak dalam kemacetan itu, dan ngabarin ke kantor kalau gua akan telat. Jadi jam berapapun gua sampai, ya sudahlah. Jadi gua gak tegang-tegang berharap angkot itu bisa mengantar gua dengan lebih cepat, asal sampai deh hehe..

Deuh.. ternyata gak cuma kemacetan itu yang harus kami hadapi. Kan lalu lintasnya bergerak dengan beramai-ramai dan perlahan-lahan nih. Nah ini jadi tantangan tersendiri deh ketika melintasi jembatan Kedoya eh Kebun Jeruk (ah nggak tau deh) yang curam nian itu. Nah itulah, di awal mendaki jembatan sih gak apa-apa.. si angkot ngambil jalur di kiri bersebelahan dengan rombongan motor. Soalnya mau ke kanan, malah dihalang oleh metromini dan kendaraan pribadi lainnya. Eh udah 3/5 jalan.. angkotnya mati. Kyaaaa.. Dalem hati gua langsung jadi tegang deh. Duh. Gimana neh, seram bo, mogok di tengah-tengah perjuangan mendaki gunung.. bikin jadi was-was euy.. gimana kalo mobilnya jadi mundur tuh? Berabe kan. Duh bisa nyampe ke kantor gak neh.. gitu deh, banyak hal yang berkecamuk dalam pikiran gua. Daaan… ibu sopir pun rupanya.. sepertinya panik tetapi tetap berusaha kalem deh. Gua jadi kasian sama dia. Itu mesin mobil memang agak susah nyala sih, bunyinya kalau dinyalain tuh kasiaan banget ih. Mendecit gak jelas duh.. Terus pas udah nyala pun, kok gak kuat nanjak.. aaaahh.. seram daku, tegang nih.. Berkali-kali dicoba, mesinnya terus-terusan mati. Yang ada, si angkot nih malah jadi agak mundur dan agak mundur terus. Hualah.. makin tegang rasanya nih. Bunyi klakson bertubi-tubi dari belakang angkot juga terdengar, tanda protes dan kuatir para pengendara di belakang si angkot, menambah rasa tegang euh.. 

Karena gua duduk di depan, gua bisa perhatiin manuver ibu sopir ini dengan cukup jelas nih. Harap diperhatikan gua ini bukannya seseorang yang jago nyetir, wong SIM aja gua lom punya kan, jadi pengetahuan gua tentu saja terbatas. Gua perhatikan, si ibu ini kalau ngestart mesinnya, dia tekan gas juga, barengan dengan rem. Kaki kanannya diposisikan sedemikian rupa sehingga bisa menekan kedua pedal itu berbarengan, sementara kaki kiri diletakkan di atas kopling. Begitu mesin nyala, dia masuk gigi, terus langsung deh tekan gas dengan kuat-kuat sementara rem dilepas. Tapi seperti yang gua udah sebut di atas, hal ini berkali-kali dicoba, dan gagal. Angkotnya malah mati lagi, dan sedikit mundur. Hii.. panik juga hati gua. Dalam hati gua menyemangati dia biar gak putus asa nih. Akhirnya setelah beberapa kali gagal terus itu, dia berseru minta bantuan dari penumpang (para cowok sih kayaknya lah) untuk bantu mendorong mobil itu sambil dia terus berusaha menyalakan dan menggerakkan mobil itu menanjak jembatan. Sepertinya di awalnya dia gak ditanggapi, tapi setelah beberapa saat ada sedikitnya 2 penumpang laki-laki yang menanggapi permintaannya ini. Wah.. syukurlah, ujar gua dalam hati. Paling nggak, angkot itu sendiri jadi berkurang bebannya kan karena ada penumpang yang turun.

Sebenarnya gua ada pertanyaan sendiri sih. Kenapa si ibu gak pake rem tangan yah? Atau setengah kopling yang pelan-pelan gitu. Ya tapi gua emang gak terlalu ngerti. Apa emang kondisi angkotnya udah kasian gitu jadi gak bisa pake rem tangan ato setengah kopling ya? Oh, dan kalau mobil itu diganjel dulu pake batu (ya andaikata ada), bisa nolong gak sih biar gak mundur dan jadi bisa maju? Kali ada yang bisa mencerahkan, silahkan..

Aniway, setelah dibantu dengan dorongan beberapa orang itu, akhirnya mobil angkot tadi bisa maju. Tapi itu juga dengan susah payah, karena tetap aja mesinnya suka mati setelah maju sedikit, agaknya karena gak kuat menanjak gitu kali ya.

Ada sampai tiga empat kali ibu sopir itu harus menstarter mobilnya. Sementara proses ini berlangsung, gua mengamati terus dengan perasaan tegang, dan sambil berdoa juga semoga angkotnya bisa maju terus. Selain merasa tegang, gua juga berasa kepanasan. You realize why? Soalnya gua duduk pas di atas mesin mobil itu! Ya mesinnya jadi panas lah dipaksa bekerja sedemikian rupa.. Pantat gua sampai berasa mulai kepanasan, kaki gua pun berasa kepanasan karena radiasi panas dari bawah tempat duduk gua. Huuuff.. mana tadi baju gua hitam-hitam plus rompi.. dan karena gua duduk di depan, pas banget deh terjemur di bawah sinar matahari yang ada disisi gua, sisi kiri kendaraan. Terasa oleh gua keringat yang mengumpul di kepala dan di tubuh gua. Untung gua ada tissue, gua pakailah sedari tadi untuk menyeka keringat di dahi dan leher gua.

Syukur banget, akhirnya angkot yang gua naiki ini bisa mencapai titik puncak jembatan. Para laki-laki yang turun untuk membantu mendorong mobil itu sampai sempat tertinggal cukup jauh di belakang mobil –ya karena waktu udah berhasil menyalakan mesin, digas penuh deh untuk maju sejauh mungkin sebelum mati lagi. Dan waktu udah deket puncak jembatan untung mesin gak mati-mati lagi.. makanya ketinggalan mayan deh tuh para penumpang yang berbaik hati mau turun dan membantu mendorong itu. Si Ibu sopir beseru supaya segera pada naik lagi, soalnya di puncak jembatan yang sempat agak rata itu ternyata sudah ada polisi yang berjaga dan memberi tanda-tanda dengan agak gusar supaya mobil terus bergerak. Angkot yang gua tumpangin itu terpaksa harus berhenti sejenak untuk menunggu penumpang yang tertinggal, tak ayal selain diliriki dengan sentimen oleh Pak Polisi, angkot itu tadi juga dihujani oleh bunyi klakson yang protes karena kami gak maju-maju. Ya gak heran sih, mereka juga takut mati mesin kali ya hehe.. Sepanjang perjuangan menanjak itu emang gua sempet perhatiin ada beberapa motor yang mati mesin heheh. Untungnya, rasanya selain angkot yang gua naikin, gak ada mobil lain yang sampai mengalami mati mesin.

Selain polisi yang berjaga, di puncak jembatan ada juga oknum penyebab semua kemacetan ini. Sebuah truk pengangkut- mungkin pengangkut pasir atau tanah? – tergeletak di sisi kanan dari jalur yang kami lalui. Iya betul, “tergeletak”. Soalnya dari pengamatan gua, posisinya udah oleng, pertanda salah satu rodanya mengalami masalah yang cukup berat. Takutnya sih patah as. Bener gak sih istilahnya? I’m not very sure hehe.. tapi kira-kira begitulah. Selepas dari puncak jembatan.. wah jalur yang gua lewatin tuh lancaaarr.. Di jalur yang sebaliknya, yang menuju jembatan.. duh ngantri cukup parah. Bukan pertanda bagus nih. Soalnya nanti di lampu merah angkot gua muter dan akan menempuh jalan di jalur seberang situ. Baru nanti sebelum jembatan, angkot akan berbelok.. Yah jadi sampai ke lampu merah Wisma Relasi sih gak ada masalah. Sepanjang dari depan Gramedia sampai Wisma AKR situ deh agak macet-macet. Tapi untung tidak separah jalur yang di seberangnya yang tadi kami lalui.

Setelah melewati RCTI, penumpang mulai pada turun deh. Di salah satu kawasan perkantoran itu, turunlah salah dua dari beberapa penumpang angkot yang tadi membantu mendorong. Sebagai wujud rasa terimakasihnya, rupanya si ibu sopir bermaksud memberi mereka korting ongkos angkot, dengan memberi kembalian meski mereka bayar pas. Eh.. kedua orang ini hanya tersenyum saja terus meninggalkan angkot tanpa mengambil kembalian yang disodorkan pada mereka. Si ibu sopir sampai memanggil-manggil mereka dulu, tapi akhirnya menyerah lalu ganti berseru mengucapkan terima kasih pada dua orang itu. Lalu setelah mereka turun dan setelah melewati beberapa kawasan perkantoran lagi, barulah giliran gua turun, rame-rame dengan penumpang lainnya yang memiliki tempat kerja di kawasan yang sama dengan gua. Tentunya kalau gua sih gak ditawarin korting gitu, memang gua tadi diem aja di tempat duduk sambil memandangi perjuangan si ibu sopir tadi itu heheh.. Keterlambatan gua sampai di kantor tuh ada sekitar satu jam lebih, tapi karena gua sudah memberitahukan lebih awal, gak jadi masalah deh tuh di kantor. Syukurlah hehe..

Dari semua yang terjadi itu, yang menarik bagi gua untuk gua pikirkan dan renungkan lagi tuh adalah tentang perbuatan baik yang udah dilakukan oleh penumpang yang mau membantu mendorong mobil angkot tadi. Mereka baik kan ya? Udah mau ngebantu ngedorong, terus pas mau dikasih imbalan berupa korting, mereka menolaknya. Waah.. kok jadi inget cerita-cerita yang model karangan Enyd Blyton gitu hehe. Ternyata masih ada juga sih terjadi in reality yah hehe..

Tapi gua mikirnya juga gini nih. Kali aja mereka pas awalnya males banget buat turun dari angkot, apalagi membantu mendorong. Kali aja waktu mereka mendorong, mereka juga tersebal-sebal dan bersungut-sungut dalam hati. ‘Kenapa sih gua harus melakukan hal ini? Sial banget gua..’ Kalau gua dalam posisi mereka dan menjadi mereka, rasanya sih seperti itu lah yang akan gua lakukan hehe.. Lalu mungkin dalam hati mereka juga ngomel-ngomel karena sempat ditinggalin angkot yang udah bisa jalan, tambah lagi pakai dipelototi oleh polisi yang berjaga, dan secara gak langsung diprotes oleh orang-orang yang mengklakson angkot yang sempat berhenti untuk nunggu mereka. Hahaha.. gak enak banget yah..

Tapi, kok semua rasa gak enak itu.. berubah jadi sungkan waktu ditawari imbalan. Hm.. mungkin sungkan itu juga karena merasa ‘duh jadi gak enak, tadi kan gua juga sebenernya niat nggak niat ngebantunya’.. hehe.. Jadi ya cukuplah ucapan terima kasih saja yang di’ambil’nya hehe.. Kalau gua di posisi mereka sih, kayaknya bakal seperti itu deh perasaan gua. :D

Kalau dipikir-pikir, meski mereka gak melakukannya dengan niat, tapi ternyata pertolongan mereka tuh memberikan dampak baik, dan gak hanya ke ibu sopir angkot yang tadi kesulitan itu deh. In my opinion, buat mereka sendiri sebagai si penolong, mereka mendapatkan hal yang positif dari perbuatan mereka..  Well, let’s see, mereka dianggap sebagai orang baik dari orang-orang sperti gua yang gak cukup rendah hati untuk ikut membantu menolong. Yah jangan sampai deh, ternyata motivasi mereka menolong orang lain adalah untuk mendapatkan pujian semata. Selain itu, kok gua percaya, mereka somehow pada akhirnya menjadi gembira, karena bisa menolong. Karena mereka mendapatkan ucapan terimakasih. Iya, that simple ‘thank you’ bisa mengubah hari seseorang lho. Yang tadinya biasa, muram dan mendung, bisa menjadi lebih cerah ceria :D.
Gua aja sebagai orang yang ngeliatin doang, kok jadi agak tertular rasa senang, karena pagi hari tadi itu ada sesuatu yang extraordinary yang terjadi, and to see how some people still do care to help others, and to see how some people can be very thankful being helped.

Yah dari kejadian itu, gua jadi merasa diingatkan tentang dua hal: Satu, jangan lupa say thank you ke orang-orang di sekitar kita. It feels good to be thanked. It makes people happier. Terus kedua, yang mungkin lebih penting nih, do some kindness, walau sekecil apapun. Bukannya demi ngejar dipuji orang atau menerima imbalannya tapi yah! Just to make other people happy, and you’ll be happy too. Yah syukur-syukur kalau dapat ucapan terima kasih.. hehe..

Gitu deh, let’s start it from doing small things. And without our knowing, perhaps it will give greater impact to our surroundings, and lead to better future! :D


 

Advertisements

Feel free to leave your comment!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s